smart

Teknologi Smartphone di Tahun 2021

TopSell.co.id – Semuanya berubah pada 2020. Karena COVID-19, sebagian besar populasi dunia terpaksa dikarantina guna mencegah penyebaran virus. Itu membuat orang menjadi lebih bergantung pada video call dan media sosial daripada sebelumnya.

Ponsel membantu kita tetap terhubung, terhibur, dan sedikit teralihkan dari kekhawatiran di sekitar kita. Untungnya, teknologi seluler terus berinovasi sepanjang tahun meskipun di tengah pandemi. Produsen ponsel tidak menyerah. Faktanya, banyak yang mendorong batasan tidak seperti sebelumnya.

Dengan berganti tahun, sudah saatnya kita mengintip ke depan. Inilah yang diharapkan dari smartphone keluaran 2021.

Ponsel lipat dengan harga terjangkau
Ponsel lipat masih merupakan kategori produk yang baru lahir. Terdapat tiga upaya besar selama tahun 2020, termasuk Samsung Galaxy Z Flip dan Flip 5G, Galaxy Z Fold 2, dan Motorola Razr 5G. Masing-masing ponsel ini memiliki kekuatan dan kelemahan.

Namun, jika ada satu benang merah untuk kategori ponsel lipat, itu adalah harga yang keterlaluan. Galaxy Z Flip dan Razr 5G berharga lebih dari Rp20 juta, dan Z Fold 2 harganya brutal $30 juta. Jelas, perangkat lipat tahun 2020 bukanlah perangkat konsumen massal.

Menjelang tahun 2021, wajar untuk berharap perangkat lipat akan menjadi lebih terjangkau. Itu tidak berarti mereka akan menjadi murah. Mungkin ponsel seperti Z Fold 2 akan mempertahankan poin harga Rp30 juta. Sebaliknya, yang akan kita lihat adalah upaya baru yang akan masuk dalam kategori kelas menengah atas dengan poin harga di kisaran Rp10 jutaan.

5G di seluruh segmen
Samsung adalah pembuat ponsel besar pertama yang menambahkan 5G ke seluruh lini perangkat kelas atas dan sebagian besar kelas menengahnya juga. Seluruh seri Galaxy S20 memiliki 5G onboard (dengan label harga tinggi juga). Belakangan, Samsung menghadirkan 5G ke perangkatnya yang lebih terjangkau, termasuk Galaxy A71 dan Galaxy S20 FE. Apple, Google, Nokia, dan lainnya mengikuti, seperti yang dilakukan pabrikan lain. Pada akhir tahun 2020, adopsi 5G benar-benar meningkat.

Untuk tahun 2021, jelas lebih banyak ponsel yang memiliki 5G. Berkat chipset Qualcomm Snapdragon 700, membawa standar konektivitas baru ke kelas menengah. Maka wajar bila kita berharap sebagian besar ponsel kelas menengah akan memiliki 5G tahun depan.

Refresh rate (lebih) tinggi
Jika ada satu tren di tahun 2020 yang kalian sukai, itu mungkin peningkatan refresh rate layar. Pembuat ponsel terkemuka meningkatkan kecepatan refresh layar mereka dari 60Hz menjadi 90Hz, 120Hz, dan bahkan 144Hz. Kecepatan refresh yang lebih cepat menawarkan pengalaman yang lebih lancar, terutama saat menggulir atau bermain game. Ini ditemukan pada ponsel seperti ROG Phone 3 dan Galaxy Note 20 Ultra, serta Xiaomi Mi 10T Pro.

Pengguna berharap layar dengan kecepatan refresh tinggi akan menjadi norma pada tahun 2021. Misalnya, bocoran menunjukkan bahwa ponsel Redmi yang murah akan memiliki layar 120Hz. Lebih penting lagi, seri chip MediaTek Dimensity 700 dibuat untuk mendukung 90Hz. Ini akan membawa layar cepat ke handset yang lebih murah.

Kamera di bawah layar
ZTE memperkenalkan ponsel pertama dengan kamera di bawah layar pada tahun 2020, Axon 20 5G. Teknologi baru ini mengandalkan lapisan transparan untuk memungkinkan kamera mengambil gambar melalui layar. Idenya adalah untuk menyembunyikan kamera sedemikian rupa sehingga menghilangkan desain notch atau punch hole, menciptakan pengalaman layar yang lebih mulus.

Xiaomi termasuk di antara gelombang pertama pembuat ponsel yang mengatakan akan mengadopsi teknologi kamera di bawah layar. Namun, harusnya Xiaomi dan ZTE tidak akan sendirian. Walaupun belum ada konfirmasi dari pembuat ponsel lain, yakinlah lebih banyak ponsel dengan kamera tersembunyi sedang dalam proses.

Rekam video 8K
Jika ada satu tren yang mungkin terlihat jelas saat ini, kami berharap fitur yang ditemukan pada ponsel kelas atas pada tahun 2020 dapat menjangkau ponsel dengan titik harga yang lebih rendah pada tahun 2021. Hal itu berlaku untuk perekaman video 8K.

Kita pertama kali melihat perekaman video 8K menjadi pusat perhatian dengan perangkat seperti Xiaomi Mi 10 Pro dan seri Samsung Galaxy S20 pada awal tahun 2020. Fitur tersebut kemudian hadir di LG V60 ThinQ dan sejumlah flagships lainnya sepanjang tahun.

Kabar baiknya adalah rangkaian chip yang lebih luas mendukung perekaman video 8K hari ini, yang berarti fitur tersebut akan berkembang biak di berbagai titik harga yang lebih luas. Terlebih, sekarang TV 8K (hampir) terjangkau, jadi akan ada perangkat untuk benar-benar menonton rekaman 8K itu.

Augmented reality
Apple dan Google tampaknya menjadi satu-satunya perusahaan yang benar-benar tertarik dengan teknologi Augmented Reality (AR). Apple terus memperbarui alat pengembang ARKit dan merilis hardware yang mendukung AR.

Qualcomm telah banyak berinvestasi dalam fungsi AR dan VR, dan chipnya dapat ditemukan di hampir semua sistem VR mandiri di pasaran. Dan berkat Oculus Quest 2 Facebook, VR tampaknya siap menjadi mainstream, tetapi utamanya sebagai platform game.

Pada 2021 kita akan melihat headset yang dipasang ke ponsel berbasis Snapdragon.

Namun, “AR memiliki potensi yang lebih luas,” saran Greengart. “Pada 2021 kita akan melihat headset yang dipasang ke ponsel berbasis Snapdragon meninggalkan lab dan tiba di rak. Apple telah mengerjakan kacamata AR-nya sendiri; jika sejarah adalah panduan, Apple akan menunggu putaran pertama solusi tahun depan dan menentukan pasar dengan ketentuannya sendiri nanti. ”

Selain enam teknologi di atas, tren smartphone apa yang Anda harapkan terlihat di tahun 2021?

__Terbit pada
Januari 2, 2021
__Kategori
Devices